AURAT DAN BUSANA MUSLIMAH

AURAT DAN BUSANA MUSLIMAH (Bagian I)

Oleh: Prof. Dr.H. Hamka Haq, MA.

Al-Jauhariyah Rektor Perempuan di Saudi Arabiyah, berkerudung tanpa Cadar

Al-Jauhariyah Rektor Perempuan di Saudi Arabiyah, berkerudung tanpa Cadar

Pembahasan mengenai aurat dan busana Muslim, akan lebih banyak dikaitkan dengan kaum perempuan. Hal ini karena aurat laki-laki amat sederhana berdasarkan ijma ulama, yaitu hanya sebatas antara lutut dan diatas pusat (bayn al-surrat wa al-ruqbatayn). Lagi pula busana kaum laki-laki pada umumnya sudah dipandang sangat menutup aurat. Berbeda dengan kaum perempuan yang auratnya dan busananya cukup rumit dan kontroversial, sehingga perlu diuraikan sebagai berikut.
Secara komprehensif, ajaran Islam tentang busana mencakup empat aspek, yakni aspek aurat, aspek kesopanan, aspek keamanan dan aspek kemudahan bekerja. Tanpa melihat secara menyeluruh empat aspek tersebut, syariat Islam akan terkesan sangat kaku dalam pergaulan sehari-hari.

a. Aspek Aurat
Perintah menutup aurat adalah berdasarkan pada ayat berikut:

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُل لِّأَزْوَاجِكَ وَبَنَاتِكَ وَنِسَاء الْمُؤْمِنِينَ يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِن جَلَابِيبِهِنَّ ذَلِكَ أَدْنَى أَن يُعْرَفْنَ فَلَا يُؤْذَيْنَ وَكَانَ اللَّهُ غَفُوراً رَّحِيماً

“Hai Nabi katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mu’min: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke atas tubuh mereka”. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak diganggu. Dan Allah adalah Maha pengampun lagi Maha penyayang. (Q.S.al-Ahzab [33]: 59).”

وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَى جُيُوبِهِنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا لِبُعُولَتِهِنَّ أَوْ ابَائِهِنَّ أَوْ َابَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ أَبْنَائِهِنَّ أَوْ أَبْنَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي أَخَوَاتِهِنَّ أَوْ نِسَائِهِنَّ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُنَّ أَوِ التَّابِعِينَ غَيْرِ أُولِي الْإِرْبَةِ مِنَ الرِّجَالِ أَوِ الطِّفْلِ الَّذِينَ لَمْ يَظْهَرُوا عَلَى عَوْرَاتِ النِّسَاءِ وَلَا يَضْرِبْنَ بِأَرْجُلِهِنَّ لِيُعْلَمَ مَا يُخْفِينَ مِنْ زِينَتِهِنَّ وَتُوبُوا إِلَى اللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَا الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

Katakanlah kepada wanita yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kehormatannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) tampak daripadanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya, kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-lakiyang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung (Q.S.al-Nur [24]: 31).

Dua ayat tersebut menjadi dasar pelaksanaan busana jilbab bagi kaum Muslimah. Perintah pada ayat 59 Surah Al-Ahzab bersifat mujmal (global), tanpa rincian sama sekali, kecuali hanya menyebut wajib menutup aurat ke atas tubuhnya ( يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ) tidak menegaskan seluruh tubuhnya (tanpa kecuali) ataukah hanya bahagian tertentu. Penjelasan kemudian terdapat pada ayat 31 Surah Al-Nur, yang agak terinci. Menurut kaedah Ushul Fiqih dan Ilmu Tafsir, setiap ayat yang terinci merupakan tafsir yang bersifat takhshish (pengkhususan) bagi ayat-ayat yang bersifat global (perintah umum). Pemahaman kedua ayat tersebut diatas adalah kurang lebih sebagai berikut:

1. Bahwa bagian tubuh perempuan yang memiliki daya tarik disebut perhiasan (zinatun) dibagi menjadi tiga kategori. Pertama, bagian tubuh yang sudah terbiasa (harus) tampak ( إلا ما ظهر منها – kecuali yang biasa tampak daripadanya), Kedua, bagian tubuh yang relatif sifatnya, bisa tampak dan atau harus tertetutup, tergantung pada situasinya. Bagian ini disebut aurat `aridhy, yakni aurat yang bersifat rerlatif. Dan ketiga, bagian tubuh yang mutlak tidak boleh tampak sama sekali, kecuali dengan suaminya sendiri, disebut aurat dzatiy.

2. Karena itu, kewajiban jilbab tidak mencakup seluruh bahagian tubuh wanita, dengan adanya pengecualian dalam Surah Al-Nur ayat 31 yang berbunyi ( إلا ما ظهر منها – kecuali yang biasa tampak daripadanya) Dalam tafsir Al-Qurthubiy dijelaskan bahwa menurut kebiasaan adat (pergaulan sehari-hari) dan ibadah (shalat dan haji) dalam Islam, wajah dan telapak tangan wanita pada umumnya selalu tampak, sehingga keduanya mendapat pengecualian dalam Q.S.al-Nur (24): 31 itu. Keduanya tidak dikategorikan sebagai aurat yang harus ditutup.

3. Dengan demikian, maka ketentuan menutup aurat bagi wanita secara umum dapat dibedakan dalam tiga hal, yakni:
– ketika ia dalam suasana beribadah;
– ketika ia berada di tengah orang yang bukan mahramnya.
– ketika ia berada di tengah tengah mahramnya;

4. Pada umumnya ulama sepakat bahwa anggota badan yang wajib ditutup ketika bershalat dan berhaji adalah segenap bahagian tubuhnya, kecuali muka dan telapak tangannya dibolehkan tampak sesuai dengan bunyi kalimat إلا ما ظهر منها )illa ma zhahar minha( dalam Q.S.al-Nur (24): 31. Ibnu Taimiyah, mengutip pendapat Abu Hanifah, membolehkan juga telapak kaki, sebagai pendapat yang paling kuat, berdasarkan riwayat dari Aisyah bahwa dua telapak kaki juga boleh tampak, karena masuk dalam kategori إلا ما ظهر منها: sesuai ayat tersebut.

5. Kewajiban menutup seluruh tubuh, selain muka dan telapak tangan, berlaku juga pada saat berhadapan dengan laki-laki bukan mahramnya. Hal ini berdasarkan riwayat dari Asma binti Abi Bakar bahwa ia pernah ditegur oleh Rasulullah SAW: “Hai Asma’, sesungguhnya wanita yang sudah baligi tidak boleh tampak dari badannya kecuali ini, lalu Rasul menunjuk wajah dan dua telapak tangannya”.

6. Adapun ketika berhadapan dengan mahramnya sendiri (yaitu laki-laki yang haram kawin dengannya, a.l.: bapak, kakek, saudara, anak, anak tiri, cucu, anak saudara), juga dengan laki-laki yang tidak punya birahi dan anak-anak kecil yang belum mengerti aurat, maka batas aurat yang harus ditutup agak longgar. Menurut Al Syafi’iyah, batasnya hanyalah antara pusat dan lutut, karena sangat sensitif, sehingga diharamkan secara mutlak untuk tampak oleh semua laki-laki termasuk mahram, kecuali suaminya sendiri. Semua bahagian tubuh (selain antara pusat dan lutut) dapat tampak oleh mahram dan oleh sesamanya wanita. Ibn Hazm al-Zhahiriy, berdasarkan hadits dari Abi Hurayrah, bahkan menegaskan bahwa tak ada yang haram atas mahram pada perempuannya kecuali satu, yakni menyetubuhinya. Pendapat lain memerinci bahwa yang boleh tampak adalah kepala (termasuk muka dan rambut), leher, kedua tangan sampai siku dan kedua kaki sampai lutut, karena semua anggota badan tersebut digunakan dalam pekerjaan sehari hari. Hal itu dimaksudkan untuk mempermudah pelaksanaan pekerjaan sehari-hari mereka.

7. Hal di atas berarti bahwa rambut, leher, tangan sampai siku dan kaki sampai lutut, yang wajib ditutup hanya jika berhadapan dengan laki laki yang bukan mahram, adalah keauratannya bersifat relatif, atau disebut aurat `aridhiyah yang sifatnya tergantung pada keadaan sekitar.

b. Aspek Kesopanan
Menyangkut model busana menutup aurat, syariat Islam menerima tradisi masing-masing bangsa. Karena itu, model pakaian yang bernuansa Timur Tengah seperti jubah laki-laki dan cadar perempuan tidak direkomendasikan secara khusus sebagai satu-satunya model busana Muslim. Maka, segala macam model menurut trend dan tradisi masing-masing bangsa, asalkan menutup aurat lagi sopan, adalah dipandang memenuhi ketentuan syariah.
Karena itu, semua kaum perempuan dengan beragam profesi, termasuk wanita karir, kaum selebriti Muslimah dalam dunia film dan musik, dapat merancang busananya sesuai dengan selera masing-masing asalkan tetap sejalan dengan ketentuan menutup aurat. Rancangan model yang beragam, itu terserah menurut trend dan selera yang berkembang, asalkan tidak keluar dari ketentuan syariat dan tata krama kesopanan menurut budaya masing-masing bangsa.

c. Aspek Keamanan.
Kewajiban menutup aurat juga sangat erat kaitannya dengan aspek keamanan mereka. Sesuai dengan sebab turunnya ayat 59 Q.S.al-Ahzab tersebut, menurut Al Qurthubiy, adalah teguran terhadap wanita wanita Arab yang keluar rumah tanpa mengenakan jilbab (kerudung), sehingga sering diganggu oleh kaum laki laki, dan diperlakukan seperti budak pemuas nafsu. Untuk mencegah hal itu, maka turunlah ayat tadi.
Bahkan pendapat ekstrim mengatakan bahwa segenap bahagian tubuhnya haram tampak oleh laki-laki, termasuk dalam lingkungan keluarga, kecuali suaminya sendiri. Pendapat terakhir inilah yang menjadi dasar adanya cadar, pakaian yang menutup segenap tubuh wanita kecuali mata. Dengan kata lain cadar tidak berdasar pada ayat Al-Qur’an yang sudah disebutkan di atas, melainkan hanya berdasar pada pertimbangan ulama tertentu dan budaya lokal Arab Hijaz. Ulama yang berpendapat ekstrim, di antaranya Ibn Khuwayziy Mandad, menegaskan bahwa wanita yang sangat cantik, wajah dan telapak tangannya pun dapat menjadi sumber fitnah, sehingga kedua bahagian tersebut wajib ditutup.
Dengan kata lain bahwa tradisi memakai cadar (menutup seluruh tubuh kecuali mata) tidak berdasar langsung dari Al-Qur’an dan al-Sunnah, tetapi berdasar pada hasil ijtihad (pendapat) ulama tertentu. Hal ini dibuktikan oleh kebiasaan umum wanita, di sejumlah negeri Muslim seperti Pakistan, Banglades dan Malaysia bahkan di Arab Saudi sendiri, perempuan-perempuan tidak selamanya memakai cadar. Wanita-wanita dalam negeri kita, sejak dahulu pun sebenarnya sudah menutup aurat sesuai tradisi kerudung Indonesia sendiri, bukan dengan cadar.

Nyai Ahmad Dahlan, isteri Pendiri Muhammadiyah, juga berkerudung tanpa cadar

Nyai Ahmad Dahlan, isteri Pendiri Muhammadiyah, juga berkerudung tanpa cadar

Rasuna Said, Pejuang Nasional dari Minang, juga berkerung tanpa cadar

Rasuna Said, Pejuang Nasional dari Minang, juga berkerung tanpa cadar

(BERSAMBUNG KE Bagian 2)

TUHAN HADIR PADA EKOSISTEM

Semakin merenungi dan menghayati fenomena alam sekitar, semakin terasa kehadiran Tuhan di sisi kita.

Semakin merenungi dan menghayati fenomena alam sekitar, semakin terasa kehadiran Tuhan di sisi kita.

Tuhan Hadir pada Ekosistem

(Seri Kuliah Teologi Lingkungan Hidup)

Oleh: Prof.Dr.H.Hamka Haq, MA

Pengertian Dasar

Ekosistem adalah interaksi yang mengatur hubungan timbal balik antar makhluk yang beranekaragam, baik makhluk hidup maupun tak hidup pada alam ini. Dalam Ensiklopedia Encarta disebutkan bahwa interaksi dalam ekosistem, dapat dipahami dari segi peringkat (level) makanan yang dikenal sebagai tingkat trofik. Tanaman hijau membuat makanan tingkat trofik pertama dan dikenal sebagai produsen utama. Tanaman inilah yang mengkonversi energi dari matahari ke dalam makanan dalam proses yang disebut fotosintesis. Di tingkat trofik kedua, konsumen primer dikenal sebagai herbivora adalah binatang yang mendapatkan energi kehidupannya dengan memakan tanaman hijau. Tingkat trofik ketiga terdiri dari konsumen sekunder, pemakan daging atau hewan karnivora yang memakan hewan herbivora. Pada tingkat keempat adalah konsumen tersier, karnivora yang memakan karnivora lainnya. Akhirnya, tingkat trofik kelima sebagai dekomposer, organisme seperti jamur dan bakteri yang mengurai dan mendaur ulang materi yang mati menjadi nutrisi yang dapat digunakan lagi.

Sejumlah makhluk hidup bergabung dalam jaringan makanan, yaitu mekanisme ekosistem yang mensirkulasi dan mendaur ulang energi dan materi. Misalnya, dalam ekosistem perairan, ganggang dan tanaman air lainnya menyerap sinar matahari untuk menghasilkan energi karbohidrat. Konsumen utama seperti serangga dan ikan kecil menyuplai makan beberapa jenis tanaman, dan pada gilirannya dimakan oleh konsumen sekunder, seperti ikan salmon. Kemudian seekor beruang berperan sebagai konsumen tersier dengan memakan salmon. Bakteri dan jamur kemudian membusukkan sisa bangkai salmon yang ditinggalkan beruang, sehingga mengubah komponen tak hidup menjadi nutrisi kimia, kemudian diproses kembali ke tanah dan air, dan selanjutnya diserap oleh akar tanaman. Dengan cara ini nutrisi dan energi yang berasal dari sinar matahari secara efisien ditransfer dan didaur ulang oleh tanaman hijau ke seluruh ekosistem.

Proses lain yang penting untuk ekosistem adalah siklus air; pergerakan air dari laut ke atmosfer lalu ke tanah dan akhirnya kembali ke laut. Ekosistem seperti hutan atau lahan basah sangat berperan dalam siklus ini dengan menyimpan, atau menyaring air saat melepaskannya ke ekosistem

Ekosistem ini juga ditandai dengan intervensi gangguan siklus; misalnya peristiwa kebakaran, badai, banjir, dan tanah longsor yang justru bermanfaat bagi tanaman tertentu untuk kelangsungan jenisnya (reproduksi). Sebagai contoh, perkembangan jenis hutan pinus LongLeaf sangat tergantung pada adanya kebakaran intensitas rendah untuk reproduksi. Tunas pohon pinus yang berisi struktur reproduksi, yang tadinya tertutup dengan damar, dapat lepas menjadi benih yang akan tumbuh menjadi pinus baru jika damarnya mencair setelah kepanasan akibat kebakaran.

Perbuatan Tuhan pada Ekosistem

Ekosistem seperti yang digambarkan di atas adalah berlaku menurut hukum sebab akibat pada alam semesta ini. Menurut filsafat, rentetan sebab-akibat itu membentuk sistem yang membuat eksistensi makhluk-makhuk saling tergantung antara satu sama lain. Jalinan sebab-akibat berawal dari sebab pertama, yang menurut Aristoteles adalah penggerak pertama, The First (Prime) Mover. Aristoteles sendiri tidak memberikan definisi yang konkret mengenai Pengerak Pertama, kecuali hanya menyebutnya sebagai intelligence (akal) yang menggerakkan alam semesta. Filsuf-filsuf sesudah Aristotles berusaha menerjemahkan Penggerak Pertama itu adalah Tuhan.

Para teolog, khususnya dalam teologi Islam, yang percaya pada hukum sebab-akibat, menyebutnya sebagai sunnatullah. Artinya, ekosistem tidak lain adalah perbuatan Allah sendiri, karena Dia lah yang menciptakannya, mengatur dan memeliharanya dalam proses hukum sebab-akibat, sebagai firman-Nya: (إِنَّا كُلَّ شَيْءٍ خَلَقْنَاهُ بِقَدَرٍ ) “Sesungguhnya Kami menciptakan segala sesuatu menurut ukuran (aturan tertentu) – Q.S.al-Qamar [54]: 49. Aturan tertentu itu, tidak lain dari sunnatullah (hukum alam ciptaan-Nya) yang berlaku dalam interaksi ekosistem. Aturan itu berlaku tetap, tak berubah-ubah , dan berlaku sebagai aturan (takdir) pada perbuatan Tuhan dan makhluknya. Dalam pada itu, manusia turut berperan dalam interaksi ekosistem (sebab-akibat); mereka dapat melakukan suatu sebab yang dapat mendatangkan suatu akibat.

Berdasarkan itu, dapat dipahami bahwa sebenarnya Tuhan mencipta melalui suatu proses yang melibatkan makhluk-makhluk-Nya sendiri untuk turut berperan pada ekosistem sebagai wadah penciptaan itu. Adanya proses dalam penciptaan adalah sejalan dengan banyak ayat Al-Qur’an yang menyebut bahwa Tuhan menciptakan alam semesta ini dalam enam hari, yang berarti tak lepas dari proses tertentu, walaupun diakui bahwa makna enam hari itu multi tafsir. Di antaranya adalah ayat berikut:
إِنَّ رَبَّكُمُ اللّهُ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضَ فِي سِتَّةِ أَيَّامٍ ثُمَّ اسْتَوَى عَلَى الْعَرْشِ يُغْشِي اللَّيْلَ النَّهَارَ يَطْلُبُهُ حَثِيثاً وَالشَّمْسَ وَالْقَمَرَ وَالنُّجُومَ مُسَخَّرَاتٍ بِأَمْرِهِ أَلاَ لَهُ الْخَلْقُ وَالأَمْرُ تَبَارَكَ اللّهُ رَبُّ الْعَالَمِينَ ﴿٥٤﴾
“Sesungguhnya Tuhan kamu ialah Allah yang telah menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, lalu Dia bersemayam di atas `Arsy. Dia menutupkan malam kepada siang yang mengikutinya dengan cepat, dan (diciptakan-Nya pula) matahari, bulan dan bintang-bintang (masing-masing) tunduk kepada perintah-Nya. Ingatlah, menciptakan dan memerintah hanyalah hak Allah. Maha Suci Allah, Tuhan semesta alam.” (Q.S.al-A`raf [7]: 54).

Dalam kaitannya dengan teologi (akidah), maka setidaknya kita dapat memahami tiga hal dari uraian diatas, yakni:
– Tuhan sebagai Pencipta Awal ( filsafat: Sebab Pertama),
– Adanya proses penciptaan yang berlangsung terus-menerus tanpa akhir sepanjang Allah SWT menghendaki penciptaan;
– Adanya keterlibatan makhluk Tuhan dalam proses iradah (kehendak Tuhan) dan qudrah (kekuasaan Tuhan) pada penciptaan alam semesta itu.

Tuhan sebagai Pencipta (Al-Khaliq)

Dalam banyak ayat, Allah SWT disebut sebagai Pencipta yang bersemayam di atas arasy (اسْتَوَى عَلَى الْعَرْشِ), yang digambarkan oleh para ulama sebagai tempat yang khusus bagi Tuhan (alam uluhiyah). Pada banyak ayat, kata “`arasy” mengandung arti: “tempat tertinggi atau terhormat” , “derajat termulia ”, “bahagian teratas, atap atau penutup” , “membangun, membuat atau mengadakan” . Dari pengertian-pengertian itu dapat ditegaskan bahwa “arasy” adalah posisi yang teratas, tiada lagi sesuatu yang di atasnya. Dalam rentetan sebab-akibat, Tuhan adalah sebab pertama, tdak ada lagi sebab yang di atasnya (the Prime Mover). Dan jika asal muasal segala makhluk hidup adalah air, sedang air itu sendiri adalah ciptaan Tuhan, maka berarti Tuhan (Allah) bersemayam (berkuasa dan mencipta) makhluk hidup yang semuanya berasal dari air (وكان عرشه على الماء – dan adalah arasy-Nya di atas air- Q.S.Hud [11]: 7).

Proses Penciptaan

Proses penciptaan berlangsung terus menerus, tanpa akhir, sebab sifat Tuhan sebagai Al-Khaliq, tidak dibatasi oleh ruang dan waktu. Karena itu, dalam teologi, Tuhan tidak dapat disebut hanya mencipta di masa lalu, atau hanya mencipta sekali jadi untuk semua kemudian isterahat. Sejumlah ayat menyinggung soal penciptaan yang berlangsung terus menerus ini. Antara lain Q.S.al-Baqarah [2]: 164 menyebut bagimana Tuhan mengendalikan ekosistem, manfaat pergantian siang dan malam, serta bagaimana air, tanah dan angin berinteraksi, sehingga terjadilan kehidupan di alam ini.
إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ وَاخْتِلاَفِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَالْفُلْكِ الَّتِي تَجْرِي فِي الْبَحْرِ بِمَا يَنفَعُ النَّاسَ وَمَا أَنزَلَ اللّهُ مِنَ السَّمَاءِ مِن مَّاء فَأَحْيَا بِهِ الأرْضَ بَعْدَ مَوْتِهَا وَبَثَّ فِيهَا مِن كُلِّ دَآبَّةٍ وَتَصْرِيفِ الرِّيَاحِ وَالسَّحَابِ الْمُسَخِّرِ بَيْنَ السَّمَاء وَالأَرْضِ لآيَاتٍ لِّقَوْمٍ يَعْقِلُونَ ﴿١٦٤﴾
“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, silih bergantinya malam dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi manusia, dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air, lalu dengan air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati -nya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis hewan, dan pengisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi; sungguh tanda-tanda bagi kaum yang memikirkan.” (Q.S.al-Baqarah [2]: 164).
Hal demikian diberlakukan oleh Allah, tanpa ada sesuatu di alam ini yang sia-sia atau tidak berfungsi dalam ekosistem (ربنا ما خلقت هذا باطلا – “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia”- Q.S.Ali `Imran [3]: 191). Proses kejadian dan penciptaan yang berlangsung terus-menerus, yang di dalamnya semua makhluk terlibat tanpa kecuali, itu ditandai dengan adanya reproduksi (beranak, bertunas, atau ber-benih) pada makhluk, sehingga melahirkan makhluk-makhluk baru tanpa henti. Namun awal dari segalanya hanyalah Allah SWT, yang dalam filsafat disebut Sebab Pertama, dan dalam Q.S.Yunus [10]: 34 dinyatakan bahwa Allah-lah yang memulai penciptaan makhluk, kemudian mengulanginya dengan penciptaan yang baru tanpa henti (قل الله يبدأ الخلق ثم يعيده ) juga dijelaskan dalam Q.S.Qaaf [50]:15:
أَفَعَيِينَا بِالْخَلْقِ الْأَوَّلِ بَلْ هُمْ فِي لَبْسٍ مِّنْ خَلْقٍ جَدِيدٍ ﴿١٥﴾
Maka apakah Kami letih dengan penciptaan yang pertama ? Sebenarnya mereka dalam keadaan ragu-ragu tentang penciptaan yang baru.

Keterlibatan Makhluk dalam Proses Penciptaan

Keterlibatan makhluk-makhluk Tuhan dalam interaksi ekosistem ciptaan-Nya, dipahami dari gaya bahasa Al-Qur’an yang mengungkapkan. Dalam banyak ayat penciptaan, menyangkut eksistensi dan hajat kehidupan manusia di dunia ini, Tuhan mengakuinya dengan ungkapan “Kami menciptakan”, bukan “Aku menciptakan”. Perhatikan bagaimana Tuhan mencipta manusia dari setetes air, dengan ungkapan: “Kami menciptakannya dari setetes air” ( أنا خلقناه من نطفة – Q.S.Yasin [36]: 77). Juga ketika Tuhan menciptakan manusia bersuku-suku dan berbangsa-bangsa yang tak luput dari keterlibatan sesama manusia, Tuhan menyatakan “Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan” ( إنا خلقناكم من ذكر وأنثى – Q.S. al-Hujuran [49]: 13). Begitupun ketika terjadi bencana alam, akibat penyimpangan dari hukum ekosistem, sehingga sejumlah materi pada alam beraksi tidak normal, dinyatakan dengan kalimat “telah tertulis dalam kitab (hukum ekosistem), sebelum Kami menciptakannya” (فى كتاب من قبل أن نبرأها – Q.S.al-Hadid [57]: 22).

Tegasnya, kalimat-kalimat penciptaan dengan ungkapan “Kami menciptakan”, adalah isyarat keterlibatan makhluk Tuhan dalam prosesnya. Berbeda halnya jika penciptaan itu dikaitkan dengan penyembahan kepada Tuhan, yang merupakan hak prerogatif Tuhan, maka kalimat yang digunakannya adalah “Aku ciptakan”, bukan “Kami menciptakan”. Hal itu karena yang patut disembah hanyalah Tuhan, maka ungkapan penciptaan-Nya pun memakai kalimat “Aku”; “Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku”. (وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ – Q.S.al-Dzariyat [51]: 56).

Keyakinan bahwa Allah SWT menciptakan ekosistem, menciptakan hukum alam sebab-akibat sebagai sunnah-Nya, yang memberi peran keterlibatan bagi makhluk-makhluk-Nya, tidaklah sama sekali menafikan kemaha-kuasaan-Nya. Di sinilah pertemuan antara iman dan ilmu (sains / teknologi). Bahwa sebagai umat beragama, kita tetap yakin akan kemaha-kuasaan Tuhan yang berlaku pada alam semesta, tetapi sebagai insan sains dan teknologi, kita pun harus yakin bahwa Tuhan menciptakan hukum-hukum alam, yang disebut sebab-akibat (kauslitas), ataupun ekosistem yang berlaku pada kosmos sejagat, adalah Tuhan bermaksud memberi peluang bagi manusia untuk mempelajari rahasia dan fenomena-fenomena alam ini. Semakin dalam pengetahuan orang-orang beriman menyangkut rahasia alam, semakin kuat pula keyakinannya akan kemahakuasaan Allah SWT. Dalam Al-Qur’an, mereka disebut sebagai ulama, yaitu ahli sains dan teknologi yang beriman, sesuai firman-Nya: ( إنما يخشى الله من عباده العلماء – Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ulama- Q,S, Fathir [35]: 28).
Wa ‘Llahu a`lam bi al-shawab.