DAKWAH DAN FANATISME

width=”300″ height=”175″ class=”alignnone size-medium wp-image-929″ />

Wajah Dakwah dengan Kekerasan jauh dari Dakwah bil Hikmah

Wajah Dakwah dengan Kekerasan jauh dari Dakwah bil Hikmah


DAKWAH DAN FANATISME

Oleh: Hamka Haq
Berdakwah dalam Islam adalah perintah dari Allah SWT, baik dilakukan sendiri-sendiri maupun dilakukan dengan lembaga (kelompok). Allah memerintahkannya sbb.:
ادْعُ إِلِى سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ وَجَادِلْهُم بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِمَن ضَلَّ عَن سَبِيلِهِ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ ﴿١٢٥﴾
(Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk. Q.S.al-Nahl [16}: 125.)
Pada ayat tersebut terdapat tiga bentuk dakwah yang diperintahkan, pertama dakwah dengan hikmah yakni dengan keteladanan yang menginspirasi sampai seseorang ikut atas kesadaran sendiri; kedua, dakwah secara maw`izhat hasanah yakni dengan nasehat-nasehat atau pesan-pesan moral untuk mengubah perilaku buruk menjadi perilaku yang baik; dan ketiga, dakwah secara mujadalah (berdebat/ berdialog) secara baik-baik.
Dalam berdakwah, sering kali seseorang menyimpang dari tiga metode dakwah tersebut di atas, dengan alasan fanatisme agama. Fanatik dalam beragama memang merupakan hak asasi setiap orang, tapi seharusnya fanatisme itu hanya untuk penguat keyakinan diri sendiri, akan kebenaran agama sendiri, dan motivasi untuk mengamalkannya, bukan menggugat kebenaran agama lain dan tanpa menggangu umat agama lain, atau keyakinan lainnya. Namun kenyataannya, masih banyak orang yang berdakwa dengan sikap egois dan arogan dibungkus fanatisme yang sering salah bersikap, yaitu pembawaan yang tidak bersahabat, jauh sama sekali dari hikmah, maw`izhat hasanah dan ahsan al-mujadalah.
Padahal, agama sebenarnya dapat ditegakkan dengan sikap bersahabat, tanpa arogan dan egoisme, dan tanpa penghinaan terhadap agama lain. Sebab, hingga kiamat pun semua umat beragama tetap mempertahankan keyakinan akan kebenaran agamanya masing-masing. Jadi menyangkut soal keimanan (keyakinan) itu sudah selesai, tidak perlu saling menggugat lagi, justru seharusnya umat beragama mencari titik temu dalam menangani problem kehidupan sehari-hari, antar sesama manusia, bukan mempersoalkan hubungan mereka dengan Tuhan yang secara pasti berisikan perbadaan antar umat beragama.
Umat beragama, boleh sama-sama anti miras tapi jangan memusuhi peminum miras, apalagi menghakimi di tengah jalan, memukulnya ramai-ramai. Sebab boleh jadi dengan merangkul dan bersahabat dengannya, peminum miras akan sampai sadar sendiri berhenti minum miras.
Problem yang paling rumit adalah soal pelacuran (PSK), sebab tidak semua pelaku PSK itu sengaja atas kesadaran sendiri terjun ke dunia hitam seperti itu. Di antara mereka ada yang karena kesulitan hidup yang mendera tanpa solusi, atau karena korban perdagangan wanita (human trafficking) dan sebagainya. Mereka adalah korban kejahatan yang harus diselamatkan, bukan justru dimusuhi dan dihakimi, dihajar ramai ramai di kediamannya. Seharunsya agama berperan untuk menyadarkan mereka dan men support rehabilitasi fiskik dan mental mereka untuk kembali ke jalan hidup yang benar. Ibaratnya, kita semua benci segala macam penyakit, tapi jangan berharap penyakit dapat sembuh dengan membenci dan menghajar orang-orang sakit. Mereka perlu perhatian, diayomi dan dikasihani untuk disembuhkan dari penyakitnya, dan agar penyakitnya pun tidak menular ke mana-mana.
Sama halnya semua umat beragama tidak senang terhadap segala bentuk kesesatan, tapi solusi untuk menyadarkan para pengikut kesesatan bukan dengan jalan mengucilkan atau mengejar-ngejar mereka, mengusir dari kediamannya atau merusak segala miliknya. Pengikut kesesatan perlu didekati dan dirangkul sebagai saudara sendiri, sembari berdialog dan mencari peluang apakah mereka masih bisa diajak kembali bersama-sama ke jalan semula. Kalau tidak mungkin lagi, tentu masih ada alasan untuk bisa hidup bersama, yakni mereka adalah saudara sebangsa kita, walau keyakinannya sudah lain.
Demikian pula seharusnya sikap kita terhadap umat agama lain, yang tidak mungkin akan mengubah keyakinannya, lalu beriman seperti iman kita. Mereka adalah saudara sebangsa dan se tanah air, yang tidak boleh dimusuhi, melainkan harus diajak hidup dalam persahabatan untuk kebaikan bersama. Semua kita jalankan di atas prinsip lakum dinukum wa liya din (untukmu agamamu dan untukku agamaku Q.S.al-Kafirun [109]: 6). Jangan ada kebencian terhadap seseorang hanya karena perbedaan agama dan keyakinan. Bahkan terhadap orang yang tidak beriman pun, Al-Qur’an melarang memaksanya beriman, sila baca:
وَلَوْ شَاء رَبُّكَ لآمَنَ مَن فِي الأَرْضِ كُلُّهُمْ جَمِيعاً أَفَأَنتَ تُكْرِهُ النَّاسَ حَتَّى يَكُونُواْ مُؤْمِنِينَ ﴿٩٩﴾
(Dan jikalau Tuhanmu menghendaki, tentulah beriman semua orang yang di muka bumi seluruhnya. Maka apakah kamu (hendak) memaksa manusia supaya mereka menjadi orang-orang yang beriman semuanya? – Q.S.Yunus [10]: 99.)
Sekian, Wa ‘Llahu A’lam bi al-Shawab.

Advertisements

2 comments on “DAKWAH DAN FANATISME

  1. Saya sangat setuju dengan pandangan Prof Hamka Haq. “Anarkhisme” dalam berdakwah harus segera diakhiri. Saya teringat sebuah kisah, seorang arab Badui kencing di sudut masjid. Para sahabat berteriak, dan menegurnya dengan kasar. Nabi saw: biarkan saja ia menyelesaikannya. Setelah itu, Nabi memanggil si Badui, dan menasehatinya. Tempat (masjid) ini dibangun untuk shalat, zikir dan membaca al-Qur’an. Demikian.

    • Sangat setuju!. “Anarkhisme” dalam berdakwah harus segera diakhiri. Saya teringat sebuah kisah, seorang arab Badui kencing di sudut masjid. Para sahabat berteriak, dan menegurnya dengan kasar. Nabi saw: biarkan saja ia menyelesaikannya. Setelah itu, Nabi memanggil si Badui, dan menasehatinya. Tempat (masjid) ini dibangun untuk shalat, zikir dan membaca al-Qur’an. Demikian.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s