DAKWAH DAN FANATISME

width=”300″ height=”175″ class=”alignnone size-medium wp-image-929″ />

Wajah Dakwah dengan Kekerasan jauh dari Dakwah bil Hikmah

Wajah Dakwah dengan Kekerasan jauh dari Dakwah bil Hikmah


DAKWAH DAN FANATISME

Oleh: Hamka Haq
Berdakwah dalam Islam adalah perintah dari Allah SWT, baik dilakukan sendiri-sendiri maupun dilakukan dengan lembaga (kelompok). Allah memerintahkannya sbb.:
ادْعُ إِلِى سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ وَجَادِلْهُم بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِمَن ضَلَّ عَن سَبِيلِهِ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ ﴿١٢٥﴾
(Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk. Q.S.al-Nahl [16}: 125.)
Pada ayat tersebut terdapat tiga bentuk dakwah yang diperintahkan, pertama dakwah dengan hikmah yakni dengan keteladanan yang menginspirasi sampai seseorang ikut atas kesadaran sendiri; kedua, dakwah secara maw`izhat hasanah yakni dengan nasehat-nasehat atau pesan-pesan moral untuk mengubah perilaku buruk menjadi perilaku yang baik; dan ketiga, dakwah secara mujadalah (berdebat/ berdialog) secara baik-baik.
Dalam berdakwah, sering kali seseorang menyimpang dari tiga metode dakwah tersebut di atas, dengan alasan fanatisme agama. Fanatik dalam beragama memang merupakan hak asasi setiap orang, tapi seharusnya fanatisme itu hanya untuk penguat keyakinan diri sendiri, akan kebenaran agama sendiri, dan motivasi untuk mengamalkannya, bukan menggugat kebenaran agama lain dan tanpa menggangu umat agama lain, atau keyakinan lainnya. Namun kenyataannya, masih banyak orang yang berdakwa dengan sikap egois dan arogan dibungkus fanatisme yang sering salah bersikap, yaitu pembawaan yang tidak bersahabat, jauh sama sekali dari hikmah, maw`izhat hasanah dan ahsan al-mujadalah.
Padahal, agama sebenarnya dapat ditegakkan dengan sikap bersahabat, tanpa arogan dan egoisme, dan tanpa penghinaan terhadap agama lain. Sebab, hingga kiamat pun semua umat beragama tetap mempertahankan keyakinan akan kebenaran agamanya masing-masing. Jadi menyangkut soal keimanan (keyakinan) itu sudah selesai, tidak perlu saling menggugat lagi, justru seharusnya umat beragama mencari titik temu dalam menangani problem kehidupan sehari-hari, antar sesama manusia, bukan mempersoalkan hubungan mereka dengan Tuhan yang secara pasti berisikan perbadaan antar umat beragama.
Umat beragama, boleh sama-sama anti miras tapi jangan memusuhi peminum miras, apalagi menghakimi di tengah jalan, memukulnya ramai-ramai. Sebab boleh jadi dengan merangkul dan bersahabat dengannya, peminum miras akan sampai sadar sendiri berhenti minum miras.
Problem yang paling rumit adalah soal pelacuran (PSK), sebab tidak semua pelaku PSK itu sengaja atas kesadaran sendiri terjun ke dunia hitam seperti itu. Di antara mereka ada yang karena kesulitan hidup yang mendera tanpa solusi, atau karena korban perdagangan wanita (human trafficking) dan sebagainya. Mereka adalah korban kejahatan yang harus diselamatkan, bukan justru dimusuhi dan dihakimi, dihajar ramai ramai di kediamannya. Seharunsya agama berperan untuk menyadarkan mereka dan men support rehabilitasi fiskik dan mental mereka untuk kembali ke jalan hidup yang benar. Ibaratnya, kita semua benci segala macam penyakit, tapi jangan berharap penyakit dapat sembuh dengan membenci dan menghajar orang-orang sakit. Mereka perlu perhatian, diayomi dan dikasihani untuk disembuhkan dari penyakitnya, dan agar penyakitnya pun tidak menular ke mana-mana.
Sama halnya semua umat beragama tidak senang terhadap segala bentuk kesesatan, tapi solusi untuk menyadarkan para pengikut kesesatan bukan dengan jalan mengucilkan atau mengejar-ngejar mereka, mengusir dari kediamannya atau merusak segala miliknya. Pengikut kesesatan perlu didekati dan dirangkul sebagai saudara sendiri, sembari berdialog dan mencari peluang apakah mereka masih bisa diajak kembali bersama-sama ke jalan semula. Kalau tidak mungkin lagi, tentu masih ada alasan untuk bisa hidup bersama, yakni mereka adalah saudara sebangsa kita, walau keyakinannya sudah lain.
Demikian pula seharusnya sikap kita terhadap umat agama lain, yang tidak mungkin akan mengubah keyakinannya, lalu beriman seperti iman kita. Mereka adalah saudara sebangsa dan se tanah air, yang tidak boleh dimusuhi, melainkan harus diajak hidup dalam persahabatan untuk kebaikan bersama. Semua kita jalankan di atas prinsip lakum dinukum wa liya din (untukmu agamamu dan untukku agamaku Q.S.al-Kafirun [109]: 6). Jangan ada kebencian terhadap seseorang hanya karena perbedaan agama dan keyakinan. Bahkan terhadap orang yang tidak beriman pun, Al-Qur’an melarang memaksanya beriman, sila baca:
وَلَوْ شَاء رَبُّكَ لآمَنَ مَن فِي الأَرْضِ كُلُّهُمْ جَمِيعاً أَفَأَنتَ تُكْرِهُ النَّاسَ حَتَّى يَكُونُواْ مُؤْمِنِينَ ﴿٩٩﴾
(Dan jikalau Tuhanmu menghendaki, tentulah beriman semua orang yang di muka bumi seluruhnya. Maka apakah kamu (hendak) memaksa manusia supaya mereka menjadi orang-orang yang beriman semuanya? – Q.S.Yunus [10]: 99.)
Sekian, Wa ‘Llahu A’lam bi al-Shawab.

Advertisements

BERPUASA, MENGHORMATI ORANG LAIN

Aparat melerai bentrok massa di bulan Ramadhan

Aparat melerai bentrok massa di bulan Ramadhan

Berpuasa, Menghormati Orang Lain

(Dikutip dari buku: Islam Rahmah untuk Bangsa, karya Prof.Dr.H.Hamka Haq, MA)

Seperti halnya semua ibadah, maka puasa pun membutuhkan pembiasaan dan pembudayaan.  Di kalangan masyarakat Muslim Indonesia, ibadah puasa telah terlaksana dengan baik; buktinya, orang dewasa dan anak-anak semua bersemangat untuk menyemarakkan Ramadhan.

Secara kultural, menjadi kewajiban atas setiap Muslim untuk menghormati kesucian Ramadhan.  Mereka dilarang menodainya, misalnya makan secara demonstratif yang mengganggu orang yang sedang berpuasa.  Untuk itu pula dibutuhkan kesadaran semua pihak, kerjasama antara pemerintah dan masyarakat termasuk umat agama lain, agar bersama-sama mengawasi dan menghentikan (walaupun mungkin hanya sementara di bulan Ramadhan) segala yang melanggar kesusilaan, misalnya judi, kegiatan PSK, penjualan bebas minuman keras dan sejenisnya

Namun, penting pula diingat bahwa kesucian Ramadhan janganlah dirusak oleh umat Islam sendiri, bertindak kebablasan, main hakim sendiri merazia rumah makan dan merusak milik orang lain.  Padahal, salah satu nilai tertinggi puasa ialah bahwa pelaku puasa terhindar dari sifat-sifat yang penuh amarah.  Maka, slogan “hormatilah orang berpuasa” sudah saatnya diimbangi dengan selogan baru: “bepuasa, untuk menghormati orang lain”.   Justru slogan terakhir inilah yang dipesankan Rasulullah SAW dalam hadits berikut:

الصيام جنة فلا يرفث ولا يجهل وإن امرؤ قاتله أو شاتمه فليقل  إني صائم  مرتين[1]

Puasa adalah perisai, maka janganlah (orang yang berpuasa) berkata tidak senonoh, dan berbuat jahil, dan jika ada orang yang memusuhinya maka hendaklah ia berkata sebanyak dua kali: “saya sedang berpuasa”.

Sungguh luar biasa luhurnya akhlak orang berpuasa, sebagai terekam dalam hadits di atas.  Terhadap orang yang memusuhinya dan memperolok-olokkannya pun ia sabar, mampu mengendalikan amarahnya, dan hanya berucap dua kali: “saya sedang puasa”, tanpa melayani permusuhan; apalagi memulainya.

Dari diri orang berpuasa akan lahir perilaku yang membahagiakan orang lain, dan bersih dari tindakan dan ucapan yang menyakiti perasaan siapapun.  Puasa dari orang yang tetap senang menyakiti hati orang lain, dipandang sia-sia oleh Rasulullah SAW, sebagaimana sabdanya:

  [2]من لم يدع  قول الزور والعمل به فليس لله حاجة في أن يدع طعامه وشرابه 

Barang siapa yang tidak meninggalkan perkataan yang tidak senonoh (umpatan, cercaan dan ucapan yang menjijikkan) maka Allah tidak membutuhkan puasanya meninggalkan makan dan minum”

Peru pula diingat bahwa syariah tidaklah melarang secara mutlak membuka rumah makan di siang hari Ramadhan.   Rumah makan, milik Muslim atau milik umat agama lain, dapat saja dibuka (asal tidak demonstratif) untuk melayani orang-orang yang tidak berpuasa dengan alasan yang dibenarkan syariah, misalnya musafir ataupun udzur, dan untuk keperluan non Muslim, yang semuanya dapat diatur secara adat dan kekeluargaan.

Perlu pula ditegaskan bahwa kewajiban berpuasa telah diatur oleh syariah secara rinci, untuk dilaksanakan oleh umat Islam atas kesadarannya sendiri tanpa memerlukan adanya Undang-Undang atau Peraturan Pemerintah yang memaksakan puasa pada mereka.  Karena itu puasa tidak memerlukan undang-undang dan peraturan pemerintah (perda) untuk memaksa orang berpuasa, sebab puasa hanya dapat dilaksanakan atas dasar kesadaran imaniyah setiap Muslim.  Wa ‘llahu A`lam bi al-shawab.

Masyarakat Normal tidak suka Kekerasan dan Premanisme

Masyarakat Normal tidak suka Kekerasan dan Premanisme

 


[1] Al-Bukhariy, Shahih al-Bukhariy (Beyrut: Dar Ibn Katsir al-Yamamah, 1987 / 1407), Juz II, h. 670.  Lihat pula dalam Muslim, Shahih Muslim (Beyrut: Dar Ihya’ al-Turats al-`Araby, t.t.), Juz II, h. 806.

[2] Al-Bukhariy, Shahih al-Bukhawiy, (Beyrut: Dar Ibn Katsir al-Yamamah, 1402), Juz. II, h. 673.

AKHLAK, KEISLAMAN TERTINGGI

Syekh Mohamm,ad Abduh, Rektor Universitas Al-Azhar Kairo, Mufti Mesir

Syekh Mohamm,ad Abduh, Rektor Universitas Al-Azhar Kairo, Mufti Mesir

AKHLAK,  KEISLAMAN TERTINGGI

Oleh: Hamka Haq

Ketika Rektor Universitas Al-Azhar Kairo, Mufti Mesir, Syekh Mohammad Abduh berkunjung ke Paris pada tahun 1884 (lebih se abad yang lalu), di sana ia menyaksikan betapa kota Paris indah dan bersih, teratur rapi, lagi pula orang-orang Paris beretos kerja tinggi, berperilaku peramah dan bersahabat. Melihat demikian beliau pun brucap: “raaytu al-Islam wa lam ara Musliman” (Aku lihat Islam di Paris, padahal aku tidak melihat orang Muslim).

Syekh Mohammad Abduh mengartikan Islam sebagai perilaku. Baginya perilaku Islam ialah harus beretos kerja tinggi, tekun dan rajin (bukan pemalas), sekaligus peramah, suka bekerjasama dan berpenampilan bersahabat; tidak seram, tidak menakutkan, apalagi tentunya tidak suka mengganggu orang lain. Mereka pun menghormati kaum perempuan, tidak mudah kawin-cerai. Maka andai saja Syekh Muhammad Abduh masih hidup dan sempat berkunjung ke Indonesia, lalu sering melihat ada orang Muslim, apalagi aktifis Muslim, yang berperilaku brutal, preman, tidak menyenangkan orang lain, bahkan ada yang mengganggu dan mengusir orang lain; dengan mudahnya memperbanyak isteri secara sirr melebihi batas syariah, atau sebaliknya dengan mudahnya menceraikannya, bahkan cerai lewat SMS saja; pastilah Syaekh Muhammad Abduh akan berucap: “ra’aytu al-Muslimin wa lam ara al-Islam (aku melihat banyak Muslim, tapi aku tidak melihat Islam pada diri mereka).

Jadi Islam sebenarnya ialah akhlak terhadap sesama manusia. Sabda Nabi Muhammad SAW: ”Buitstu li utammima makarim al-akhlaq (Aku diutus semata-mata untuk menyempurnakan kemuliaan akhlak). Adapun soal iman dan keikhlasan beribadah, itu adalah urusan pribadi dengan Allah SWT. Tetapi, akhlak adalah urusan hubungan antar sesama manusia, yang konkret dan terukur, dapat disaksikan dan dirasakan bersama.

Salah satu ciri orang berakhlak ialah adanya kemampuan menyeimbangkan kekuatan pikir dan fisik, atau spirit ijtihad (akal/otak) dengan spirit jihad (otot). Namun masih banyak Muslim yang belum mampu menyeimbangkan antara kedua kekuatan dan spirit itu, karena lebih cenderung memperkuat otot, dengan alasan jihad fi sabilillah, tapi ternyata perilaku jihadnya menyalahi kaedah logika, adat dan moral, mereka melanggar kaedah hukum dan akhlak, dirinya tidak mencerminkan sosok orang yang punya ijtihad (pikir) dan dzikir, kecuali yang tersisa ialah keberanian menyakiti hati orang lain, keberanian menyiksa fisik orang lain, keberanan merusak milik orang lain, keberanian mempermalukan orang lain di hadapan orang banyak. Padahal, Nabi SAW bersabda: al-muslim man salima al-muslimun min lisanih wayadih, (orang Islam ialah orang yang = “selamat orang lain dari gangguan lidah dan tangannya”).

Jika hadits Nabi tersebut dipahami secara mukhalafah (pemahaman terbalik), maka orang yang mengganggu orang lain dengan ucapan lidah dan tindakan tangannya, niscaya bukanlah seorang muslim. Mudah-mudahan kita tidak tergolong seperti itu. Wallahu a’lam bi al-shawab.